GribblesDapatkan keputusan saringan Kanser, Kencing Manis, Kolesterol dan banyak lagi sepantas 1-3 Hari sahaja. Hanya di Gribbles

Sabar

Saya tertarik dengan pesanan bekas guru Biology saya sewaktu di Kolej Mara Banting, Mr Suhairi Suratman kepada saya di laman Facebook:

“Tingkatkan kesabaran kerana sifat sabar sangat besar pengaruhnya dalam hubungan suami-isteri.”

Sesungguhnya sifat sabar bukan sahaja intipati kepada ramuan kebahagiaan rumahtangga tetapi paling utama adalah pilar kebahagian hidup kita secara umumnya.

Ujian boleh menimpa kita di mana-mana dan pada bila-bila masa sahaja. Di dalam rumah mahu pun di luar. Bezanya adalah kita bersedia atau tidak.

Penjelasan tentang maksud dan hakikat Sabar telah banyak dibahaskan oleh para fuqaha’ dan alim ulama’ maka tidak perlu saya perjelaskannya di sini apatah lagi itu bukan bidang kepakaran saya.

Namun, saya tertarik dengan surat yang diutuskan oleh Khalifah Umar bin al-Khatab r.a. kepada Abu Musa Al-Asy’ari r.a., yang bunyinya di antara lain:

“Haruslah engkau bersabar! Dan ketahuilah, bahwa sabar itu dua. Yang satu lebih utama dari yang lain: sabar pada waktu musibah itu baik. Dan yang lebih baik daripadanya lagi, ialah sabar (menahan diri) dari yang diharamkan Allah Ta’ala. Dan ketahuilah, bahwa sabar itu yang memiliki iman. Yang demikian itu, adalah bahwa takwa itu kebajikan yang utama. Dan takwa itu dengan sabar”.

Sungguh besar dan halus maksud sabar yang diterangkan di dalam surat yang ditulis Khalifah Umar pada pandangan saya.

Persediaan untuk siri kehidupan saya seterusnya

“Hang kena baca buku ini -Persediaan Mendirikan RumahTangga-” Pesan seorang sahabat yang pakar dalam bab rumahtangga ini walaupun dirinya sendiri masih belum bernikah.

“Bro, hang kena pi berguru dengan doktor ini lepas balik Malaysia sebab takut tak boleh adapt dengan Housemen Lifestyle nanti”. Nasihat seorang graduan luar negara lain yang mahu pulang berkhidmat di tanah airnya seperti saya.

Dan bermacam-macam lagi siri nasihat dan pesanan kepada diri saya.

Melalui pembacaan serta diskusi saya dengan mereka yang arif tentang kehidupan berumahtangga dan mereka yang bekerja di Hospital maka saya boleh simpulkan segala-galanya bergantung kepada persediaan diri dalam menghadapinya dan paling penting adalah SABAR.

Itulah kunci persediaannya.

Namun untuk mendapatkan kunci itu memerlukan mujahadah yang besar.

Maka jika sebelum ini,

Saya sering menjadi kurang sabar apabila berada di dalam traffic jam maka kini saya sedang belajar berfikiran positif dan bersabar mencari alternatif lain untuk mengelakkan kesesakan lalu lintas apatah lagi saya kini bercadang untuk bekerja di lembah Klang maka sudah pasti memerlukan kesabaran yang tinggi.

Jika sebelum ini,

Saya kadangkala berasa bosan dengan sikap negatif sesetengah konsultant atau doktor di hospital Ireland maka kini saya perlu pertingkatkan kesabaran saya menghadapi karenah staff di hospital Malaysia samada nurse atau senior-senior doktor atau konsultant tempatan yang sangat ‘well-known reputasi kurang manis’ mereka di luar negara.

Jika sebelum ini,

Saya berasa ‘sakit mata’ (bahasa perubatannya: opthalmopleghia) dan ‘sakit hati’ (Angina) jika rumah yang dihuni bersama bujang senang yang lain bersepah-sepah dan tidak terurus maka kini saya berpendapat mengambil langkah proaktif mengemas sendiri di samping menasihati adik-adik ini adalah lebih baik daripada menjadi marah.

Bagaimanapun, persediaan yang paling utama bagi seorang muslim adalah persediaan menjadi tetamu Allah di padang Mahsyar nanti.

Tarikh nikah saya telah kami ditetapkan. Tarikh bekerja sedang dipertimbangkan tetapi tarikh MATI saya, tiada siapa yang mampu menduga.

Maka, apakah saya sudah bersedia menghadapi semuanya ?

Saya tidak akan tahu kesediaan saya dalam menghadapi hal-hal di atas sehingga saya melaluinya dengan SABAR.

Firman Allah Ta’ala:

“Apa yang di sisi kamu itu akan hilang dan apa yang di sisi Allah itu yang kekal. Dan akan Kami berikan kepada orang-orang yang sabar itu pembalasan, menurut yang telah mereka kerjakan dengan sebaik-baiknya” (An-Nahl:96)

Akhir kalam, berkata sebagian orang ‘arifin:

Ahlush-shabri (golongan yang sabar) itu adalah di atas tiga maqam:

Pertama, orang-orang yang meninggalkan nafsu syahwat, dan ini adalah derajat orang-orang yang taubat (mutawwabiin).

Kedua, orang-orang yang ridha dengan yang ditakdirkan Tuhan, dan ini adalah derajat orang-orang zahid.

Ketiga, orang-orang yang suka kepada apa yang diperbuat Tuhannya, dan ini adalah derajat orang-orang shiddiq (ash-shiddiqin).

Ibn Abd Rahim,

Dublin 8

Apa Komen Anda?